Langsung ke konten utama

Gus Ipul : Alumni ITS harus buat SRI



Pelaksanaan Musyawarah Wilayah (Musywil) Ikatan Alumni ITS (IKA ITS) Pengurus Wilayah (PW) Jawa Timur (Jatim), turut dihadiri oleh Wakil Gubernur Jatim, Drs H Saifullah Yusuf. Dirinya datang untuk membuka pelaksanaan Musywil tersebut sekaligus menyampaikan sedikit pesan kepada sekitar seratur alumni ITS yang juga turut menyukseskan acara itu.

Surabaya, Arsip – Dalam kedatangannya menghadiri acara Musywil IKA ITS PW Jatim, pria yang biasa dipanggil Gus Ipul itu merasa gembira. Ada beberapa hal yang mengundang kegembiraannya tersebut. Salah satunya adalah terkait technopreneurship.

Ia memaparkan kegembiraan lantaran ITS mau mendorong mahasiswanya untuk menjadi seorang pengusaha. Di tengah kebutuhan pengusaha ini cukup banyak, disisi lain kampus yang berbasis Ilmu pengetahuan, teknologi dan seni justru turut andil memenuhi kebutuhan tersebut. “Saya gembira dengan langkah yang diterapkan ITS,” ungkap Gus Ipul.

Ia menambahkan, inilah yang akan sangat berarti bagi masyarakat dan juga pemerintah. Hal itu dikarenakan menjadi pengusaha menandakan siap menjadi orang yang menghidupi orang lain.

Suasana pun menjadi serius tapi santai disaat ia menyampaikan pesannya. Ia berpesan kepada alumni ITS dan mahasiswa ITS pada umumnya untuk melakukan SRI. “Sesuatu, Rukun, Ikhlas dan Inovasi,” tegasnya.

Menurutnya, maksud dari sesuatu adalah bagaimana mahasiswa ITS harus mampu menciptakan sesuatu dalam bidang teknologi. Kecepatanlah yang menjadi kunci dari karya cipta tersebut. Meski besar tapi lambat, maka akan kalah. Teknologi inilah yang menjadi tolak ukur atas kemajuan dan kemunduran Indonesia. 

Sedangkan rukun, dengan ini dapat menentukan jaringan. Pasalnya, dengan jaringan inilah kita mampu menghimpun kekuatan yang luar biasa. Akan tetapi, ketidak rukunan akan membawa dalam kesulitan.
Ikhlas dan inovasilah yang menjadi pelengkap dari kedua hal tersebut. Tanpa ikhlas, tidak akan begitu berkesan dalam benak masyarakat. Begitu pula tanpa inovasi, teknologi pun hanya sebatas mengikuti. “Bukan merubah zaman, tapi mengikuti zaman jadinya.” Pungkasnya.

Postingan populer dari blog ini

Kajian Ukhuwah

Ustadz Nuri Program Lokal  Kamis/ 5 Juli 2012/ 05.00 WIB
Hati merupakan suatu cerminan dari diri seseorang. Ketika hatinya baik maka seluruh tubuhnya pun akan menjadi baik pula. Sebaliknya, ketika hati itu buruk maka semua sikap yang ia tampakan akan menyesuaikan dengan hatinya. Oleh karenanya segumpal daging yang ada di dalam tubuh kita itu harus dijaga kesuciaannya. Hati menjadi sesuatu yang menentukan dari apa yang kita kerjakan. Sebagaimana yang Allah firmankan :
Dan barang siapa yang mengerjakan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri kebaikan lagi Maha Mengetahui.(QS. Al-Baqarah :158)

Biografi M. Natsir

Durasi : 3 Menit

M. Natsir merupakan salah satu pahlawan Nasional, mantan Perdana Menteri RI di era demokrasi Liberal periode 1950-1951. Pada kesempatan kali ini akan dibahas dengan holistik bagaimana M. Natsir itu. Pria kelahiranKota Solok, 17 Juli 1908 itu adalah salah satu tokoh pergerakan nasional yang dilahirkan di tanah minang. Tanah yang telah melahirkan tidak sedikitnya tokoh-tokoh Nasional dan berpengaruh itu. Sebut saja Tan Malaka, Sutan Syahrir, dan M.Hatta yang merupakan kelahiran dari Tanah Minang tersebut.